Penderitaan kaum Rohingya tiada kesudahan (Malaysia 2009)

pengungsi rohingya

Rohingya berada dalam keadaan sesak. Mereka dicap sebagai orang asing yang tidak diinginkan di negara mereka sendiri di Arakan, Myanmar. Setiap hari ditindas dan ditolak haknya untuk hidup dan berbaur satu sama lain oleh junta militer Myanmar. Mereka harus keluar untuk menjadi pengungsi dari negara mereka sendiri. Banyak yang dipaksa atau dipaksa keluar dari Arakan untuk menyelamatkan nyawa dan agama.

Banyak yang mengungsi di perbatasan Bangladesh, India, Thailand, dan Malaysia. Untuk mendengar cerita terbaru tentang penderitaan Rohingya, ZAIN A. GHANI mewawancarai SDR. ABDUL GHANI ABDUL RAHMAN, Wakil Presiden Pusat Informasi Rohingya (PPR) di Seri Kembangan, Selangor, pada 27 Maret lalu.

Apa peran Anda dalam PPR Kuala Lumpur? Siapa pemimpinnya?

Saya dipercaya sebagai Wakil Presiden, sedangkan Presiden adalah Haji Mubarak bin Abu Bashar.

Apa nama tempat asal saudara-saudara di Arakan yang sekarang dijajah oleh rezim Myanmar?

Tempat kelahiran saya adalah sebuah desa bernama Mrauk-u, di distrik Montagung, Arakan, di negara bagian Myanmar saat ini.

Bisakah Anda menyebutkan latar belakang negara Burma? 

Burma (sekarang Myanmar) memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada 4 Januari 1948. Sebelum pendudukan Inggris, tanah air saya Arakan adalah negaranya sendiri dan kami memiliki raja-raja Muslim seperti Sulaiman Shah (Narameklah), Zafar Shah dan Hussain Shah yang memerintah sebelum kedatangan Inggris pada tahun 1824.

Ketika Inggris menjajah Burma, negara Arakan ditangkap dan dimasukkan ke dalam Burma sampai sekarang. Sebelum itu, kita di Arakan hidup damai dengan seorang Buddhis bernama Rakhaine.

Penderitaan Rohingya dimulai pada tahun 1978 karena tirani junta militer Burma. Akibatnya ratusan ribu orang telah melarikan diri ke negara-negara tetangga dalam keadaan yang sangat menyedihkan.

Di antara mereka menjadi pengungsi ke Bangladesh yang berbatasan dengan Myanmar dan beberapa dari mereka menjadi pengungsi di perbatasan Myanmar dengan India.

Suasana kelaparan, penyakit terlihat jelas di daerah pengungsian. Di perbatasan dengan China, perempuan Rohingya dijual untuk menjadi pelacur.

Bisakah Anda membuktikan, seperti masjid atau artefak tentang keberadaan Muslim Rohingya?

Kami adalah masyarakat Muslim yang telah tinggal di Myanmar barat selama ratusan tahun. Sejarah dapat membuktikan keberadaan kita. Kami memiliki monarki, kami memiliki uang kami sendiri dan bahkan bendera kami sendiri.

Bukti lainnya adalah banyak yang terdiri dari masjid-masjid di Arakan, tetapi sekarang semuanya tidak berfungsi dan banyak yang dirobohkan.

Di desa saya di Mrauk-u ada dua masjid besar yang terkenal, yaitu Sandhi Khan dan Masjid Musa yang kini telah dibongkar, dan semua muslim dipindahkan ke tempat lain.

Berapa banyak Rohingya yang masih tinggal di Arakan sekarang?

Sekitar 1,5 juta. Dan mereka yang melarikan diri ke Malaysia kebanyakan tinggal di Lembah Klang dan beberapa negara bagian lainnya.

Mengapa militer tidak menyukai Rohingya?

Salah satu hal utama yang penuh kebencian adalah karena kita rohingya adalah muslim. Mereka ingin melenyapkan kita secara teratur.

Sejak awal 1990-an, rezim di negara yang dipimpin oleh Jenderal Than Shwe telah melucuti status kenegaraan Rohingya yang tinggal di Arakan.

Kami secara sistematis ditolak sebagai warga negara yang sah. Bersamaan dengan itu, banyak hal jahat dan kemanusiaan yang dilakukan kepada masyarakat Rohingya.

Kaum rohingya

Seperti mana berlaku di Bosnia pada 1993?

Ya, kami dinafikan hak untuk melawat saudara di kampung lain, masjid diruntuhkan, anak-anak tidak dibenarkan bersekolah dan segala peraturan yang tidak masuk akal dikenakan ke atas kami.

Kami disyaratkan mendapat kebenaran sebelum menikah, dan kebenaran biasanya disahkan setelah beberapa tahun. Pergerakan dihadkan  – kami terpaksa memohon kebenaran untuk singgah ke kampung lain, dan dihalang untuk mendapat kemudahan perubatan dan pendidikan.

Sebagai “orang asing”, masyarakat Rohingya tidak dibenarkan bekerja sebagai guru, perawat, berkhidmat pada masyarakat. Di wilayah Rohingya, para gurunya biasanya berasal dari golongan etnik Buddha Rakhine, mereka juga menghalang peluang orang Rohingya untuk mendapatkan pendidikan yang sepatutnya.

Perkosaan dan kerja paksa adalah perkara yang biasa berlaku, serta  pemerasan terhadap mereka. Tentera meminta wang dan sekiranya tidak dapat membayar, mereka akan ditahan dan diseksa.

Masyarakat Rohingya juga mengalami tekanan terhadap agama. Mustahil bagi mereka untuk mendapat kebenaran membaiki dan membangun masjid.

Dalam tiga tahun terakhir,  12 buah Masjid di Arakan Utara dihancurkan, dengan jumlah terbesar pada tahun 2006. Sejak 1962, tidak ada masjid baru yang didirikan, bahkan para pemimpin agama telah dipenjara kerana membaiki masjid.

Boleh ceritakan sejarah orang Rohingya?

Kaum Rohingya sudah mendiami Arakan sebelum kedatangan British yang menjajah Burma pada 1824 lagi. Kami mempunyai sejarah dan raja-raja sendiri, dan untuk pengetahuan saudara, saya juga adalah daripada keturunan Raja-raja Parin.

Sebagaimana disebut terdahulu, Arakan adalah sebuah negara tersendiri dan kami mempunyai raja-raja Muslim seperti Sulaiman Shah (Narameklah), Zafar Shah dan Hussain Shah yang memerintah sebelum kedatangan British pada 1824.

Kemudian setelah merdeka, banyak perubahan berlaku. Suatu ketika kaum Rohingya mempunyai tokoh di peringkat pusat seperti  Bo Maung (Muslim Rohingya), beliau adalah bangsa Rohingya yang mewakili kaum pada ketika itu dan dilantik oleh raja Burma.

Harapan saudara sebagai wakil PPR kepada kerajaan Malaysia?

Di samping berharap mendapat sokongan berterusan daripada kerajaan Malaysia untuk menyokong supaya Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu – bahagian pelarian (UNHCR) dapat memproses segera 3,000 lagi permohonan untuk mendapatkan pas.

Kami masyarakat Rohingya di Malaysia berharap berlaku satu keputusan yang positif pada Sidang Kemuncak ASEAN di Bali, Indonesia pada 14-15 April ini.

Di Bali nanti, Menteri Luar Myanmar (tentunya seorang Jeneral) akan datang  dan akan berlaku tuduh menuduh antara beliau dengan wakil-wakil yang bersimpati dengan kaum Rohingya.

Saya mewakili PPR telah berjumpa YAB Abdullah Ahmad Badawi dan insya-Allah perkara ini akan disambung oleh pemimpin baru seperti Datuk Seri Najib Tun Razak untuk memperpanjangkan masalah Rohingya ini.

Kami juga telah mengedarkan sejarah orang Rohingya kepada kerajaan Indonesia, kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla apakah status kami yang sebenar di negara rejim itu.

Juga diberikan bukti sejarah di mana  kami pernah diiktiraf dan diberikan jawatan sebagai ahli parlimen pada tahun 1962.

Empat ahli parlimen kami ketika itu ialah Sultan Mahmud, Abdul Ghafar, Abul Bashar, Muhammad Sultan dan Shamshul Anwarul Haq.

Tetapi Shamsul Anwarul Haq sekarang berada di dalam tahanan kerana dihukum selama 45 tahun. Beliau kononnya bersalah kerana seseorang Muslim tidak boleh berpolitik di Burma.

Berapa banyak kediaman orang Rohingya diroboh dan dimusnahkan?

Apa yang saya tahu lima buah kampung  sekitar Kawalon (Mondrapronge), Pungnamrong, Alizay, Aungdine dan Nyoungbongziy telah dirobohkan. Semua kampung itu didiami Muslim Rohingya dan mereka dipindahkan dan dipisahkan ke kampung-kampung yang ramai penganut Buddha, di daerah Mrauk-u.

Banyak tanah-tanah orang Rohingya dirampas dan sekarang diberikan kepada orang Burma yang beragama Buddha. Masjid-masjid juga turut dirobohkan.

Apakah tiada penentangan terhadap rejim ini?

Pernah, tetapi kami tidak terlawan dengan rejim tentera. Kalau kami melawan atau membantah, pernah ada yang dipotong lidah dengan gunting.

Bukan itu sahaja, kami dilarang ke masjid, dilarang berpakaian Islam seperti berjanggut dan bersongkok.

Berbalik kepada pelarian Rohingya sebanyak 18,000 di negara ini…?

Di Pulau Pinang terdapat seramai 3,000, di Perlis 2,000, di Johor 1,600, di Melaka 300, di Negeri Sembilan 350 , di Pahang 1,100 dan Kelantan lebih 200, selebihnya tinggal di Lembah Klang.

Apa harapan orang Rohingya di Arakan sekarang?

Tiada apa-apa harapan, hanya menunggu Allah menjadikan dunia  kiamat sahaja. Kami di sini pun tidak banyak yang dapat dibuat; pemegang kad UNHCR kebanyakannya tidak diterima bekerja oleh majikan.

Jika yang bekerja pun, kadang-kadang terpaksa berpindah rumah – jadi agak sukar untuk bekerja secara konsisten. Jika dapat bekerja dengan teratur tentulah kami dapat menghantar sedikit wang kepada saudara mara di Arakan.

Walaupun demikian, kami di sini lebih bertuah. Dengan memegang kad UNHCR ini kami agak bebas bergerak, katakan saya lapar, saya dapat bergerak untuk pergi ke kedai untuk mencari dan membeli makanan di mana-mana kedai di sini.

Tetapi berlainan sekali dengan kaum Rohingya di Arakan sana. Jika ada wang pun mereka belum tentu dapat keluar dari kawasan sendiri untuk pergi membeli makanan; suatu perkara yang sangat memilukan hati.

Mengenai penduduk asal lima kampung saya itu, mereka entah di mana. Apa yang saya dapat berita, ramai antaranya telah meninggal di kem-kem pelarian di sempadan Bangladesh.

Kem pelarian di Bangladesh adalah kem yang sangat daif, di mana tiada bekalan air bersih – yang ada ialah bekalan air laut yang masin.

Mereka ditempatkan di kem yang sangat berkurangan di segi kemudahan. Pada malam hari, mereka kadang-kadang diserang oleh para penjahat. Ramai anak gadis yang dirogol – dan banyak berlaku pembunuhan oleh orang luar yang tidak dikenali.

Baru-baru ini ada berita tentang pelarian Rohingya yang  dilepaskan ke laut oleh kerajaan Thailand tanpa makanan dan dibiarkan hanyut sehingga diselamatkan oleh kerajaan Indonesia  di perairan Aceh…?

Ya, itulah salah satu di antara kesukaran kaum Rohingya, di negara sendiri tidak dianggap warganegara – apabila keluar tidak disukai oleh sesetengah negara. Di sini saya berterima kasih kepada negara saudara, Malaysia yang baik hati.

Berbalik ke Malaysia, ada cadangan untuk memajukan masyarakat Rohingya?

Sekarang, kaum Rohingya di sini secara tidak langsung telah menjadi bahan perdagangan. Contohnya, apa yang saya kesalkan ialah sekolah-sekolah untuk anak pelarian Rohingya di sini; (ada lima buah) turut menerima bantuan daripada Persatuan Buddha, jadi saya mahu tanya di manakah bantuan yang telah diberi oleh badan-badan tertentu Islam sebelum ini?

Dan yang paling menyedihkan, mereka memberi bantuan ini dengan meletakkan semacam syarat – apakah makna kata seperti: “Kami tidak ada peruntukan untuk guru-guru mengajar bahasa Arab – kita hanya beri bantuan untuk mengajar Sains, Matematik, English, dan Bahasa Melayu sahaja.”

Sedangkan pada kami orang Muslim, bahasa Arab sangat penting kerana ia berkaitan dengan kelangsungan agama itu sendiri.

Di sini juga saya mahu meluahkan perasaan tidak berpuas hati kepada beberapa badan kebajikan termasuk yang bukan Islam yang mengambil kesempatan menggunakan nama Rohingya untuk memungut derma dan mengadakan program tertentu semata-mata untuk mendapat keuntungan wang – tetapi orang Rohingya tidak mendapat apa-apa.

Apakah harapan saudara kepada kerajaan untuk kebaikan orang Rohingya di Malaysia?

Oleh kerana orang Rohingya sudah terpecah kepada 9 kumpulan sekarang, segala bantuan hendaklah melalui badan yang benar-benar berkhidmat untuk kebaikan komuniti Rohingya.

Saya masih ingat, ketika membuat proses pendaftaran pada tahun 2003-2005, saya di antara orang yang dilantik PBB untuk kerja-kerja itu. Tetapi selepas pejabat pemprosesan PBB berpindah pejabat dari Gombak, banyak perkara berlaku dan banyak kumpulan yang tidak puas hati tentang proses situ.

Sementara itu pejabat PBB pula mahu supaya kerajaan Malaysia menerima semua pelarian pelbagai negara  seramai 28,000 di negara ini.

Satu kemujuran – saya rasa, apabila Datuk Seri Mohd Nazri Aziz yang bertanggungjawab tentang urusan itu telah menjawab kepada wakil PBB di parlimen.

Kata Nazri Aziz, Malaysia adalah negara yang dikelilingi lautan di mana banyak negara berjiran mempunyai konflik, jadi mereka terpaksa melarikan diri  ke sini melalui laut.

Tetapi kita (Malaysia) tidak dapat menerima semua pelarian sebanyak 28,000 ini – ia akan membebankan kita. Kita hanya menerima Rohingya kerana Rohingya ialah pelarian yang tiada negara (stateless). Mereka mudah berintegrasi dengan orang tempatan dan mudah belajar bahasa Melayu dan lebih penting, tiada rekod jenayah.

Sumber: islam hadhari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *